Umroh bisa murah sekaligus mewah ! Tapi…

Bismillah…
Saya tulis artikel ini dengan penuh kesadaran bahwa tulisan ini hanyalah perspektif pribadi yang bisa salah dan juga benar.
Apapun yang Saya tulis dibawah ini adalah pendapat pribadi dan sama sekali tidak mewakili institusi manapun.
Saya persilakan tulisan dibawah ini untuk dishare, atau bahkan dimuat pada kanal media apapun, dengan SYARAT mencantumkan semua tulisan secara lengkap. TIDAK BOLEH hanya dikutip sebagian, dan mohon sertakan sumber asli penulisan. Agar tidak salah memahami keutuhan fikiran Saya.
Tulisan dibawah ini Saya hadirkan untuk Ummat Islam Indonesia, dalam rangka memasok kaidah berfikir logis dan ilmiah, terhadap masalah pelayanan umroh yang terjadi akhir-akhir ini.
Tulisan dibawah ini akan Saya hindarkan dari menyebut merk, brand, perusahaan, instansi, sehungga sama sekali tidak bertujuan untuk memojokkan pihak-pihak tertentu.
Saya berlepas diri dari framing yang dibangun media atau para pembaca terhadap tulisan Saya.
Bismillah…
*****
Tulisan kali ini akan berbicara tentang amburadulnya layanan umroh yang terjadi akhir-akhir ini. Amburadulnya layanan umroh oleh beberapa pihak penyelenggara tidak hanya berdampak kepada jamaah, tetapi juga berdampak kepada beberapa vendor penyedia layanan handling jamaah di Saudi. Semua kena dan menyakitkan.
Sebagai sosok yang akrab dengan industri Umroh sejak 2009, ijinkan Saya untuk memaparkan pemikiran pribadi bagi khazanah berfikir dunia umroh tanah air. 
2009 Saya berangkat sebagai jamaah.

2010 saya berangkat sebagai jamaah, umroh i’tikaf 18 hari di madinah dan mekkah (ied)

2011 smpai dengan 2017, Saya membimbing jamaah umroh atas undangan travel rekanan.
9 kali perjalann umroh bolak balik, 2x sebagai jamah, dan 7x sebagai pembimbing. Membuat Saya sangat memahami dapur operator umroh. Mudah-mudahan hal tersebut membawa kualitas tulisan ini pada paparan yang objektif, logis dan tanpa tendensi.
*****
Sebelum kita membahas tentang apa yang sekiranya terjadi akhir-akhir ini, dan bagaimana meresponnya, ijinkan saya untuk menjelaskan beberapa bisnis model Umroh yang ada di tanah air.
Dari penjelasan masing-masing bisnis model, kita akan dapat sama-sama memahami, mengapa hal A terjadi, mengapa hal B terjadi, dan pemahaman tersebut akan menuntun kepada langkah yang tepat.
****
Bisnis model tipe 1 :
Bisnis model Umroh sebenarnya sederhana. Hampir sama dengan bisnis jasa manajemen perjalanan tour wisata. 
Penyelenggara membangun sebuah paket perjalan. Ditentukanlah waktu perjalanan, fasilitas, kegiatan, lalu ditawarkan ke publik. Penyeleggara mendapatkan profit atas pelayanan yang mereka hadirkan. Wajar.
Biaya Umroh secara garis besar terdiri dari :
– tiket pesawat PP, ini adalah cost terbesar yang membentuk harga umroh. Terutama bagi Indonesia yang letaknya agak jauh ke timur ketimbang negara Islam yang lain.
– berikutnya adalah biaya handling jamaah di Saudi. Hotel, bus, guide dan catering makan selama di Saudi. (Makkah-Madinah-Jeddah)
– lalu biaya legalitas seperti VISA, dan passport (passport adalah urusan pribadi jamaah, relatif jarang dimasukkan kedalam biaya umroh)
– lalu tools identitas dari tour travel seperti koper, perlatan umroh dan lain.
Setidaknya, itulah 4 bagian besar pembentuk biaya umroh. Penyelenggara tinggal mendesain bentuk dari layanan umroh yang ada..
– mau berapa hari di saudi

– mekkah dulu, atau madinah dulu

– pesawatnya direct atau transit

– hotel mau di lokasi yang mana

– bus mau kualitas seperti apa
– makannya mau internasional, far east, atau catering Indonesia.
Kesemua desain itu akan membentuk harga pokok perjalanan umroh dan penyelenggara umroh tinggal menjualnya diatas harga pokok, sehingga terciptalah profit. Wajar.
Misalnya,

– tiket pesawat PP 13 juta (transit 1x)

– handling selama di saudi 6 juta

– tools identitas travel 1,5 juta

– visa 1 juta (misalnya, tergantung season soalnya)
Jadi harga pokoknya 20,5 juta. Jika travel mau ambil laba kotor 2 juta per orang, berarti tinggal dijual 22,5 juta.
Sederhana sekali.
*****
Bisnis Model Tipe 2
Pada bisnis model tipe 2, konsepnya hampir sama, namun penyelenggara travel melakukan operasi penekanan cost yang luar biasa pada biaya.
1. Mereka melakukan book tiket pesawat secara massive pada airline tertentu. Membayar 1-2 juta per seat, misal sekian ribu seat, untuk kemudian mendapatkan harga terbaik dari airline.
2. Melakukan penyewaan kamar hotel secara massive sejak jauh hari. Sehingga harga bukan lagi harga publik, tetapi harga khusus. Biaya akan turun.
3. Mengimplan SDM yang tinggal di saudi dengan iqomah resmi guide (biasanya nggak resmi sih, iqomah driver) untuk kemudian menghandle jamaah travel tersebut.
Apakah cara ini sah dan legal?

cara ini wajar dan OK OK saja.
Travel yang berhasil melakukan restrukturisasi pada biaya, akan mampu menghadirkan harga yang kompetitif, tetapi dalam range harga yang wajar.
Misalnya, jika posisi umroh bintang 4 sudah berada di angka kisaran 25 juta sd 30 juta, maka travel yang bisa menekan cost dimana-mana, akan mampu mendelivernya pada kisaran 22 juta sd 28 juta…
Penekanan cost masih bersifat wajar, dan harganya pun menjadi lebih murah dalam range yang masuk akal.
Resiko bisnis model tipe 2 ini adalah.. ketika penyelenggara umroh gagal mendapatkan jamaah, sementara pesawat sudah di book, dan bahkan hotel sudah di book. Disinilah penyelenggara biasanya mendapati kerugian besar.
Berbeda dengan tipe 1 yang belanja biaya sesuai dengan jamaah yang ada. 
*****
Bisnis model tipe 3 :

Menggilas dengan harga murah.
Ketika umroh berada pada angka 22 jutaan keatas, muncul penyelenggara dengan angka yang sangat murah dan fantastis. 
Biasanya angkanya di 17-18 juta. 
Jangan sangka buruk dulu. Bisnis model ini sah-sah saja, selama memang biayanya segitu 
– pesawatnya transit 2x. (Walau biasanya susah dapat visa)

– tempat tinggal di apartemen, 1-2 km dari Harom.

– tidak ditanggung makan.

– memburu tiket promo

– dilepas tanpa pembimbing, ketemu guide di saudi.

– bus downgrade.

– tanpa koper, hanya name tag.
Apa cara ini OK? Menurut saya sih OK OK aja… asal semuanya jelas. Term pembayarannya jelas, dan yang didapatkan sesuai dengan yang dijanjikan.
Apa resiko bisnis model tipe 3 :

Kadang-kadang jamaah tetap menggerutu. Saya pernah buat yang begini soalnya. Diprotes juga. Padahal sudah dijelasin dari awal, bahwa fasilitas akan menguji kesabaran.
Sehingga, tidak semua yang harga murah itu berbahaya.
*****
Bisnis model tipe 4 :
1. Disetting sebuah harga murah yang nantinya disubsidi oleh jamaah yang membayar harga normal. 
Resiko : jika raihan jamaah reguler tidak sesuai dengan target. Sehingga subsidi tidak terjadi. Dan yang bayar murah akhirnya gagal berangkat.
2. Harga murah terjadi, karena disubsidi oleh divisi bisnis yang lain. Ada sahabat saya yang modelnya seperti ini. Sah-sah saja jika memang ingin memudahkan jamaah.
Resiko : selama memang industri yang mensubsidi kokoh dan siap mensubsidi. Ya aman aman aja. Suka-suka yang mensubsidi.
3. Harga murah terjadi dengan mempola harga bertingkat pada 1 rombongan keberangkatan. (10 pendaftar awal 17 juta, 10 pendaftar berikutnya 22 juta, seterusnya hingga 1 bus.) Maka yang bayar akhir-akhir akan bayar mahal. Mohon telaah syariah atas hal ini. 1 layanan berbeda harga.
Resiko : jika yang mendaftar gak sampe 1 bus. Maka subsidi tidak terjadi.
4. Konsep MLM. Cukup bayar DP, asal terus merekrut jamaah untuk umroh, maka akan dapat komisi. Harga masih wajar, tetapi seorang agen akan mendapatkan komisi bertingkat. Silakan yang ahli syariah mengomentari.
Resiko : jika selama bayar full Anda bisa berangkat : Aman.
5. Umroh murah, uang pendaftaran disetor setahun sebelumnya, agar uang bisa diputar dulu untuk bisnis yang lain, ketika ada profit, labanya untuk menutup kekurangan biaya umroh. Silakan ahli ekonomi syariah berkomentar.
resiko : jika putaran usaha rugi. Maka uang jamaah akan habis. Dan tidak berangkat.
*****
Bisnis model tipe 5 : ponzi
Entah apakah bisnis model ini terjadi atau tidak, tetapi secara teori, hal ini yang dilakukan.
1. Bayar murah, misal 15 juta, dengan masa tunggu setahun. 
2. Jamaah yang membayar 15 juta di 2014, diberangkatkan di tahun 2015 dengan biaya yang dibayarakan oleh jamaah yang membayar di tahun 2015.
Misalkan :

– A membayar 15 juta di tahun 2014.

– B membayar 15 juta di tahun 2015

– C membayar 15 juta di tahun 2015.
– maka A akan umroh di tahun 2015 dengan uang pendaftaran B+C. A Akan umroh dengan fasilitas senilai 30 juta.
– uang A telah habis dipakai di tahun 2014 untuk memberangkatkan jamaah yang membayar di tahun 2013.
– agar B dan C dapat berangkat di tahun 2016, maka penyelenggara harus merekrut D, E, F dan G di tahun 2017.
Maka, ketika pendaftaran tahun berikutnya tidak sejumlah 2x dari jamaah ditahun sebelumnya, maka jamaah akan gagal berangkat.
3. Dengan konsep seperti ini, jamaah akan terkaget-kaget dengan fasilitas mewah atas 15 juta yang dibayarkan. Karena memang jamaah tidak sedang umroh dengan dananya. Dananya sudah terpakai di tahun sebelumnya. Mereka sedang umroh dengan dana jamaah yang baru saja melakukan pembayaran.
Sekali lagi, jangan heran apabila murah bisa mewah. Inilah yang membuat ponzi makin subur :
“Berangkat kok kang, fasilitasnya luar biasa, terkaget-kaget kang.” <– pertanyaannya.. uangnya siapa yang dipakai oleh penyelenggara. Uang pendaftaranmu, atau uang orang lain?
jika sahabat sebagai penyelenggara Umroh tidak melakukan hal ini, tidak perlu tersinggung dengan tulisan Saya.
Jika hal ini yang sedang dilakukan. Mohon segera dihentikan agar tidak ada korban berikutnya.
*****
Anjuran kepada sahabat yang ingin berumroh.
1. Umroh adalah ibadah mahdhoh. Hadirkan keputusan yang sehat dan kebijaksanaan dalam beribadah.
Saya pernah menasehati seseorang tentang umroh konsep ponzi, jawabannya malah :
“Wah, berarti aku harus sekarang ini rend daftarnya, mumpung tahun kedua ini dia, mumpung belum meledak, tahun depan kayaknya masih banyak yang daftar.”
Saya menemukan jamaah yang sudah sadar umrohnya ponzi, dan tidak ada rasa bersalah atas berumroh dengan dana orang lain.
2. Hindarkan membayar umroh lunas dengan masa tunggu. Gak semua umroh dengan masa tunggu adalah ponzi. Tetapi, menjaga uang pelunasan jamaah, agar tidak terpakai selama setahun adalah “good to be true”.  
Dalam banyak temuan Saya dilapangan, konsep membayar lebih dulu akan merangsang penyelenggara untuk memakai dana Anda, baik disengaja maupun tidak disengaja. Bisa saja tidak berniat, tetapi ketika terjadi over cost, akhirnya terpakai juga.
Lakukanlah pembayaran umroh dengan konsep “bayar DP tahun ini, lunas tahun ini, berangkat tahun ini”
3. Bagi sahabat yang ingin mengumrohkan Kedua orang tuanya, dimohon untuk memberikan yang terbaik. Jika memang belum sanggup membayar wajar, jangan meresikokan orang tua Anda pada umroh yang tidak wajar.
Bukan masalah pada angka biaya umrohnya, tetapi beban mental kedua orang kita yang tidak jadi berangkat. Padahal sudah pengumuman di arisan, pengajian, komunitas, bahwa beliau akan umroh. Beban mental sekali.
4. Ketika pasar jamaah umroh terus menerus memberikan angin segar kepada umroh ponzi. Dampaknya bukan hanya kepada jamaah yang gagal berangkat, tetapi juga pada handling yang tidak dibayar.
Yang pertama dibayar dan harus lunas adalah tiket pesawat. Sementara handling kamar hotel, catering dan bus, biasanya bisa membayar mundur. Kasihan sahabat vendor di Saudi yang tidak dibayar, gegara penyelenggara memaksa harga murah, akhirnya gak terbayar. Padahal jamaah sudah tuntas terlayani.
Maka mari suburkan penyelenggara umroh yang wajar harganya, yang bayaran ke vendornya waras, jadi umroh kita berkah.
5. Kepada jamaah yang mengalami gagal keberangkatan dan berbagai masalah pemberangkatan lainnya, memohon bersabar diri untuk tidak terburu-buru menyalahkan agen-agen travel yang “dikenal sholeh”.
Sangat banyak para ustadz, tokoh masyarakat, pembicara, yang sebenarnya tidak tahu menahu akan dapur sang penyelenggara umroh. Yang akhirnya harus berhadapan dengan jamaah yang gagal berangkat. Padahal mereka hanya mengajak.
6. Kepada sahabat yang diajak menjadi marketing umroh tertentu, para tokoh, para guru, para asatidz, dimohon untuk menyelami tentang kredibilitas dan mekanisme finansial penyelenggara umroh yang memgajak.
7. Mendoakan sahabat penyelenggara yang sedang diuji masalah, dan mendoakan calon jamaah umroh yang sedang terhambat keberangkatannya. Semoga Allah lancarkan hingga kembali lagi ke tanah air. Amiien.
*****
Demikian, Saya hadirkan tulisan ini untuk kaum muslimin negeri ini. Semoga tulisan sederhana ini dapat menghentikan penyelenggaraan umroh ponzi yang merugikan masyarakat.
Saya mengajak sahabat yang memiliki kerabat yang sedang berkasus keberangkatan umrohnya, untuk menceritakan kejadian lengkapnya di kolom komen dibawah ini.
Saya juga terbuka apabila didalam tulisan Saya terdapat hal-hal yang perlu di kritisi. Silakan berdiskusi dua arah di kolom komen dibawah ini. Jika saya bisa jawab, maka Saya akan jawab. Jika Saya bingung, saya akan diam.
*****
Kekacauan dan amburadulnya pemberangkatan umroh akhir-akhir ini, telah mematahkan hati beberapa orang yang ingin beribadah. 
Sebagian calon jamaah umroh, tidak semuanya telah berpemahaman Islam dengan baik. Sebagian ada yang diajak keluarga atau terpaksa mengikuti kerabatnya dalam kondisi keimanan yang kering. Hari ini saya mendengar celetukan celetukan ini..
“Udah lah ibadah dibisnisin akhirnya begini!” 
Padahal gak ada yang salah pada bisnis umroh. Sama seperti travel wisata. Sah-sah saja berbisnis.
“Tuh kan, gak usah umroh-umroh, belum saatnya, liat kan.. gagal berangkat…”
Padahal gak ada hubungannya antara gagal berangkat dan sunnah umroh. Umroh tetaplah dianjurkan.
“Papa sudah bilang, mama jangan terlalu percaya sama ustadz mama, akhirnya begini.”
Padahal ustadznya cuma agen, bukan penyelenggara.  Yang relatif polos mengajak jamaahnya. Sentimen anti Islam akhirnya mendapat bahan bakar untuk makin nyinyir kepada para da’i.
*****
Semoga tulisan ini bisa membawa kita semua untuk bijak berkomentar dan menilai. Lalu mendudukkan permasalahan pada tempatnya.
Saya secara pribadi pun tidak sama sekali ingin membangun permusuhan kepada sahabat pelaku ponzi. Saya hanya mengajak anta untuk berhenti, dan kembali merasakan bencana sosial yang terjadi.
Marilah rasakan, ribuan jamaah yang terhambat berangkat. Bagaimana jika hal tersebut menimpa keluarga dekat kita.
Ada suami yang bertengkar dengan istrinya. Ada anak yang dimarahi kedua orang tuanya. Ada 1 keluarga yang malu karena sudah berbulan-bulan tidak berangkat tanpa kejelasan. Ada murid yang memaki ustadznya. Ada ustadz yang ditinggalkan jamaahnya. Gegara amburadulnya pemberangkatan umroh.
Berhenti bro… berhenti… jangan diteruskan ponzinya… jangan cari korban lagi.
Terima kasih telah menyimak. Maaf atas segala khilaf. 
Penulis: Rendy Saputra

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: